minal ‘aidin wal faidzin.. happy ied mubarrak 1429H

September 27, 2008

Setahun telah berlalu….. ..

Untuk itu izinkan kedua tangan ini kembali

bersimpuh… ….

Memohon maaf atas lisan yang tak terjaga

janji yang terabaikan.. …..

Hati yang penuh dengan prasangka

Serta semua sikap yang pernah menyakitkan.

teriring dari hati, Mengucapkan

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H

~Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum, kullu antum wa ana bi khoir~

Mohon Maaf Lahir dan Bathin

-Dita Ade Susanti-

Advertisements

Muter-muter nyari udang.. Ramadhan kini telah datang.. ;)

September 13, 2008

Muter-muter nyari udang..

Ramadhan kini telah datang..

Ramadhan tahun ini, sungguh jauh berbeda dengan ramadhan-ramadhan sebelumnya, masih teringat saat tahun lalu ber ramadhan di rumah, berkumpul lengkap bersama keluarga, mengikuti kegiatan2 keislaman, ifthar bersama dengan banyak teman dan sahabat, dan tak lupa mudahnya mencari es kelapa muda, kolak, dan es campur (wuiiihh..hihi), tapi ternyata tak ada yang menduga ramadhan kali ini terperosok ke negeri nun jauh dari budaya Islam.

Berpuasa yang hanya dijalani oleh 3 orang muslim dalam 1 kampus, lokasi musholla yang berbeda kota, dan tidak ditemuinya kolak, es kelapa muda dan es campur, awalnya memberi suatu kekhawatiran tersendiri. Mengapa tidak, nuansa ramadhan yang diimpikan dan biasanya sellau hadir, tidak hadir disini.

pertanyaan selanjutnya, jika begitu?lantas mau bagaimana? pulang kampung hanya untuk mengembalikan rasa itu? ah bukan solusi tepat sepertinya, dimana masa-masa semester baru muncul bersamaan dengan awal ramadhan.

Akhir yang dipilih adalah, “ciptakan saja nuansa ramadhan itu!” yap, ciptakan saja! nuansa, suasana merupakan suatu hal yang dapat diciptakan. Menyiasati salat isya dan tarawih berjamaah dengan mengajak rekan ber-3, kami berencana melakukan tarawih dan isya secara berjamaah di ruangan belajar kami, ifthar pun bisa dilakukan bersama-sama, atau dapat juga mengajak teman-teman korea(non muslim) untuk makan bersama di jam saat berbuka, menemani hari-hari dengan mendengar murottal, dan lainnya, sungguh dapat menimbulkan nuansa ramadhan di negeri yang “gersang” ini..

Meyakini bahwa ALLAH yang membuat skenario besar pada hidup kita.. meyakini bahwa tersimpan banyak hikmah dalam setiap bagian kehidupan.. dan meyakini bahwa ramadhan kali ini, dimanapun kita berada, apa yang diberikan olehNYA (keutamaan, pahala dan nikmatnya)tidaklah berbeda..dan terakhir, meyakini bahwa mungkin ini menjadi ramadhan terakhir.. lalu mengapa hanya berputar pada pertanyaan “kok begini ya,,?? kok ga ada ini ya..?? kok..kok..” ah rasanya tidak berguna di saat Ramadhan ini telah hadir..

Semoga ALLAH memberi kemudahan dan mengembalikan rasa yang diimpikan dengan cara yang berbeda… 🙂


10 hari Ramadhan berlalu dengan diam..

September 11, 2008
merasakan waktu yang berjalan kian hari kian cepat,,
mengaca penggunaan waktu yang selama ini terus bergulir,,
melihat satu persatu teman, sahabat, saudara, dipanggil oleh NYA tanpa di duga,,
menanti.. kapankah waktu itu akan tiba?diri ini kembali kepada NYA?
mengutip dari lantunan nasyid raihan..
Ingat 5 perkara, sebelum 5 perkara
sehat sebelum sakit
muda sebelum tua
kaya sebelum miskin
lapang sebelum sempit
hidup sebelum mati…
Bersyukur pada ALLAH ya Rabbil’izzati yang masih memberikan kenikmatan hidup di pagi ini, kenikmatan bercengkerama di hari ini, kenikmatan kemudahan di waktu ini, kenikmatan iman di detik ini..
Ramadhan, kini memasuki hari ke 11..
10 hari surga pahala telah berlalu dengan diam..
dan kini yang tersisa, hanya 20 hari lagi..y
ya.. hanya 20 hari saja dan ia akan pergi kembali meninggalkan kita…
10 hari berlalu, seperti apa lukisan yang kita buat pada kanvas ramadhan kemarin?
Shiyam
seperti apakah 10 hari puasa yang telah dijalani?
makna dari shiyam adalah menahan. menahan itulah aktivitas inti dari puasa.pengendalia diri dari segala hal yang diharamkan ALLAH.
Interaksi dengan Alquran
Ramadhan adalah bulan diturunkannya Alquran, di bulan ini Alquran turun ke bumi dan malaikat jibril turun untuk memurajaah bacaan Alquran dari Rasulullah saw.maka tidak aneh jika Rasulullah lebih sering membacanya pada bula Ramadhan. Qs.Shod:29

خَيُْرُآمْمََْْتَعّلََالُقرْآَََوَعّلَمهُ

sebaik-baiknya kamu orang yang mempelajari Alquran dan yang mengajarkannya

“Dari Ibnu Mas’ud RA ia berkata,”rasulullah bersabda:”Barang siapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah (Alquran)maka akan memperoleh satu kebaikan. Setiap satu kebaikan dibalas dengan sepuluh kali lipat. Aku tidak mengatakan”ALIF LAAM MIIM itu satu huruf, tetapi ‘alif’ satu huruf, ‘laam’ satu huruf, dan’miim’ satu huruf (HR.Turmudzi).
Qiyam Ramadhan (Shalat Tarawih)
Ibadah yang sangat ditekankan oleh Rasulullah di malam Ramadhan adalah Qiyamu Ramadhan.

َْْذنِْبِهِقّﺪََمَْْقاَََرَمضاََإيمانًًواحِْتَسابًًغُِفََلُُاﺎتَﻣ”

Barang siapa yang melakukan Qiyam Ramadhan dengan penuh iman dan perhitungan diampuni dosanya yang telah lalu” (Muttafaqun’alaihi)
Memperbanyak Dzikir, doa
Bulan Ramadhan dimana kebaikan pahalanya dilipatgandakan, sia-sia jika kita membiarkannya kosong. Diantara aktivitas yang berbobot tinggi namun ringan dilakukan adalah dzikir,doa dan istighfar.
Doa dan istighfar pada saat mustajab adalah:
  • Saat berbuka
  • Sepertiga malam terakhir
  • Memperbanyak istighfar pada waktu sahur
  • Mencari waktu mustajab pada hari jumat, yaitu disaat-saat terakhir pada sore hari Jumat
  • Duduk antara dizkir, doa dan istighfar di masjid yaitu setelah menunaikan sholat subuh sampai terbit matahari.

Shodaqoh, Infaq, dan Zakat

لﻞلادصةﺔدصةﺔرنن

Sebaik-baiknya sedekah yaitu sedekah di bulan Ramadhan” (HR Al-Baihaqi dan Al Turmudzi)

أجِرَِِغيََْأّنُُﻻيَنُْقُُمِْْأجِِْالصّاِئِِشيئًا”

مًًآاََلُُمثُْلِنﻦفطََّصاﺋ

Barang siapa yang memberi ifthor kepada orang-orang yang berpuasa itu, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tersebut” (HR.Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah)
Menuntut ilmu dan menyampaikannya
Saat ramadhan hati dan pikiran dalam kondisi bersih dan jernih sehingga sangat siap menerima ilmu ALLAH SWT.
I’tikaf

اََالَّنبُِّﱡصَلىﻰالَّلَُُعَليَِِْوَسلَََّإذِااَدَخََاْلَﻌْشرُشََّﱠِمَآَوَأيَْقََأهَلْهَُياﺎَليَْلهَْأحَئَْزَرُﻩو

Rasulullah saw ketika memasuki sepuluh hari terakhir menghidupkan malam harinya, membangunkan keluarganya dan mengencangkan ikat pinggangnya” (HR. Bukhari dan Muslim).

Mencari Lailatul Qodr

Malam kemuliaan di rahasiakan waktunya oleh ALLAH SWT. Rasulullah saw bersabda:

“Carilah di sepuluh terakhir bulan Ramadhan, dan carilah ada hari kesembilan, ke tujuh, dan ke lima”, saya berkata, wahai Abu Said engkau ebih tau tentang bilangan”. Abu Said berkata;”Betul’. Apa yang dimaksud dengan hari kesembilan, ketujuh kelima”, Berkata:”Jika seudah lewat 21 hari, maka yang kurang 9 hari, jika sudah 23 yang kurang 7 dan jika sudah lewat 5 yang kurang 5″ (HR Ahmad, Abu Dawud dan Al-baihaqi)

terakhir, Rasulullah berburu pahala dan amal di bulan Ramadhan, namun beliau tetap menyeimbangkan hak-haknya untuk keluarga.

Ya Rabb..Arrahman Arrahiim..terimalah segala amal yang telah amba usahakan, dan berikan kesempatan pada hamba untuk beramal lebih baik lagi, bertemu Lailatul qadr mu, dan menjadi pemenang di penghujung RamadhanMu” Amin


As a Moslem..

July 30, 2008

Menjadi seorang muslimah..

Menjadi seorang muslimah ketika di Indonesia merupakan suatu hal yang biasa, biasa karena seperti yang kita tahu 80% masyarakat Indonesia adalah seorang muslim. Dimana saja bisa ditemui masjid, wanita berjilbab, musholla, sekolah muslim, restoran halal, ah itu suatu hal yang biasa. Ya, karena banyak, maka menjadi biasa.

Menjadi seorang yang shaleh di lingkungan yang mayoritas muslim, mungkin merupakan hal yang mudah (walaupun tidak semudah itu), ya jauh lebih mudah ketimbang berusaha menjadi orang yang sholeh di lingkungan di mana susah sekali ditemukan masjid, bahkan jarang sekali menemukan muslim.

Sesuatu akan terasa berharganya saat sesuatu itu sudah tidak ada di tangan kita

ya begitulah kira-kira yang dirasakan saat berada jauh dari Indonesia. Sesuatu yang dulu dirasakan sangat biasa, kini menjadi sesuatu yang sangat mahal harganya. Pergi ke masjid, bertemu muslim, makan dengan tenang di mana saja, bahkan hanya untuk mendengar adzan.. mahal.. mahal sekali harganya..

Menjadi orang “Asing”, yup. tak ada salahnya.. menjadi orang yang berbeda.. ternyata mengasyikkan.. paling tidak kita memiliki “trade mark” tersendiri.. ya.. dengan busana jilbab di tanah korea.. itu merupakan ciri khas tersendiri.. menutup seluruh bagian tubuh di saat musim dingin, bahkan tetap menutup seluruh aurat di saat musim panas merupakan kewajiban bagi seorang muslimah, dan Islam itu bukan hanya berlaku di Indonesia, tapi ketika kita jauh sekalipun, ISLAM..I’m still a moslem.

Mengambil banyak hikmah.. mungkin itulah sikap dan pikiran bijaksana akan kondisi saat ini. Tetap bertahan ditengah banyaknya orang yang mepertanyakan bahkan menggugat, “kenapa kamu tetap memakai itu semua, yang menutup kepala hinga kaki ditengah panas terik seperti ini?”, menjadi santapan sehari-hari yang akhirnya kita bisa menghadapinya dengan menjawab sebisa mungkin untuk menjelaskan dan penuh senyuman, menunjukkan kepada teman dan masyarakat di sini bahwa dengan tetap berbusana takwa, tidak muncul beban atau keterbatasan dalam berinterkasi dengan sesama..

Ya.. Isyhadu bi ana muslimun.. saksikanlah, aku adalah seorang muslim..

saatnya mencoba menunjukkan kepada sesama, seperti apa islam yang sesungguhnya.. yang jauh dari kekejaman, teror, pembantaian.. Islam, agama suci yang disebarkan oleh Rasulullah.. yang mengajarkan kita bersikap lemah lembut dan berkasih sayang terhadap sesama.. yang mengajarkan kebersihan lahir(fisik) dan bathin.. yang mengajarkan kejujuran, keteguhan untuk melaksanakan janji yang telah diucapkan.. ya itulah islam..

Isyhadu bi ana muslimun.. InsyaALLAH..